papua
Peta Papua

Papua adalah pulau dengan iklim tropik basah atau tropical rain forest. Meski secara umum Papua memiliki dua musim, yakni kemarau dan hujan, namun sukar untuk membedakan keduanya. Meski dalam musim kemarau pun, Papua memiliki curah hujan yang tinggi yakni 1.800 hingga 1.300 mm.

Kondisi iklim dan geografis di Papua membuat persebaran tidak merata. Masyarakat Papua tersebar di seluruh pulau tersebut. Selain kondisi iklim dan geografisnya, topografi dari pulau pulau Papua menjadi sebabnya. Kelembaban di sana relatif tinggi yakni 80 sampai 89 persen. Suhunya pun beragam, yakni 19 hingga 28 derajat celcius.

Bayangkan, Papua terdiri dari perpaduan antara pegunungan, lembah, sungai, hingga pantai. Dari Puncak Jaya sebagai titik tertinggi Indonesia, hingga Kota Merauke sebagai kota terendah dengan ketinggian 40-60 di atas permukaan laut.

Paru-paru Dunia

Menjadi salah satu paru-paru dunia, Indonesia memiliki luas keseluruhan hutan mencapai 133.300.543,98 hektare. Tak ayal ia menyandang nama tersebut. Papua menjadi wilayah yang memiliki luas hutan terbesar dalam khazanah ekologi Indonesia dengan luas hutan mencapai 40.546.360 hektare.

Dunia menyebutnya sebagai paru-paru dunia, suaka flora dan fauna, hingga serpihan surga yang jatuh ke bumi. Adalah Papua, negeri dengan keanekaragaman budaya yang hidup rukun serta damai. Papua adalah raja dari hutan di Indonesia.

Suburnya Tanah Papua tidak lepas dari letak geografisnya yang berada pada pada garis khatulistiwa. Pulau seluas 786 km persegi itu berbatasan dengan laut pasifik di sebelah utara, laut Arafuru dan Pulau Maluku di selatan, berbatasan dengan Papua Nugini di timur, dan lautan pasifik di sebelah barat.

Jika dipetakan secara astronomis, Pulau Papua memiliki posisi 0º 20′ Lintang Selatan (LS) sampai 10º 42′ LS dan membentang dari 131º Bujur Timur (BT) hingga 151º BT. Letak astronomis tersebut mempengaruhi iklim di Papua.

Arti Nama Papua

Tak kenal, maka tak sayang. Begitulah kata peribahasa. Hingga saat ini, mungkin banyak dari warga Indonesia yang belum mengetahui makna dari Papua itu sendiri.

Hari Suroto, seorang peneliti dari Balai Arkeologi Papua, adalah sosok yang pernah menjelaskannya. Dalam artikel yang dimuat oleh detik, Hari Suroto mengatakan setidaknya Papua dapat dimaknai dari bahasa Melayu, Biak, Belanda dan Indonesia.

“Papua berasal dari bahasa Melayu yang artinya keriting. Arsip Portugis dan Spanyol abad ke-16, nama Papua mereka gunakan untuk menyebut orang dan tempat di Kepulauan Raja Ampat dan pesisir barat Papua,” jelasnya.

Ingin tahu lebih banyak ? Baca juga: Inilah Penjelasan Arti Nama Papua dari Berbagai Bahasa

Sedangkan dalam bahasa Belanda disebut dengan sebutan Papua Niew Guinea. Mereka menyebut pulau tersebut sebagai satu kesatuan di mana Papua Nugini termasuk di dalamnya.

Dalam bahasa lokal, kata Papua punya sejumlah makna. Menurut Hari orang Biak memaknainya sebagai tanah di bawah matahari tenggelam. Berbeda kala Indonesia menyebutnya dengan nama Irian.

Presiden RI Pertama, Soekarno, merupakan orang yang mempopulerkan nama Irian. Ia menyebut Irian sebagai singkatan dari ‘Ikut Republik Indonesia Anti Netherland’. Irian pun punya makna dalam bahasa Biak dan Merauke. Dalam bahasa Biak, Irian berarti panas. Sedang dalam bahasa Merauke, Irian artinya tanah air.

Pada tahun 2004, Presiden RI ke-4 merubah nama Irian kembali menjadi Papua hingga saat ini.

Sejarah Papua

Sebagaimana kita ketahui dalam teori migrasi, masyarakat nusantara terdiri dari dua ras, yakni Mongoloid dan Australomelanesid. Keturunan Australomelanesid adalah leluhur tertua di nusantara. Mereka mendiami wilaya timur Indoneisa.

Harry Widianto, kepala riset Balai Arkeologi Yogyakarta, menyebutkan bahwa nenek moyang manusia nusantara berasal dari Afrika. Bukti paleoantropologis menyebut bahwa migrasi orang Afrika sejak 100.000-300.000 tahun lalu bermuara di timur Indonesia. Mereka menyusuri pantai Afrika hingga kawasan Asia Tenggara. Masuk ke Nusantara melalui jembatan darat, yakni: Sumatera, Kalimantan, Jawa, Halmahera, hingga akhirnya ke Papua.

Baca juga: Sejarah Papua Dari Masa Ke Masa

Ras Melanesia merupakan manusia purba yang masuk dalam migrasi pertama yang masuk nusantara. Lantas, bagaimana dengan nenek moyang orang papua?

Ras Melanesia memiliki keturunan yang hingga kini dipegang oleh orang Papua, yakni memiliki rambut merah dan keriting. Ras Melanesia yang semula bermukim di daerah sekitar Nugini ini mulai melakukan penjelajahan. Mulai dari Kepulauan Bismarck, Samudra Pasifik, hingga Australia.

Populasi yang migrasi ke Australia kemudian hidup hingga 30.000 tahun yang lalu. Dari sana, mereka baru bermigrasi ke Nusantara, seperti Nusa Tenggara, Jawa, dan Kalimantan pada 15.000-5.000 tahun yang lalu. Mereka disebut sebagai ras Australomelanesid.

Ras Australomelanesid ini yang menjadi nenek moyang orang-orang Papua. Harry menyebutkan bahwa orang Papua merupakan keturunan dari Australomelanesid, atau manusia modern yang masuk ke Nusantara 70.000 tahun yang lalu. Boleh dibilang, mereka adalah Melanesia yang memiliki keturunan Australomelanesid.

Masa Sebelum Papua Bernama Papua (200 M – 1500 M)

Tahukah Anda bahwa dahulu Papua memiliki nama lain? Papua sempat disebut dengan Labadios pada sekitar tahun 200 masehi. Klaudius Ptolomeus, seorang ahli geografi inilah yang memberi nama demikian.

Selah 4 abad, buku Kertagama 1365 mengungkapkan 2 nama lain dari Pulau Labadios ini. Buku itu menyebutkan bahwa sekitar tahun 500 masehi, bangsa Tiongkok sempat menyebut pulau itu dengan nama Tungki. Menurut catatan kerajaan Sriwijaya tersebut, nama pulau itu adalah Janggi. Perbedaan ini nilai sebuah kesalahan eja saja.

Pada tahun 700 masehi, pedagang asal Persia dan Gujarat mulai menyambangi pulai ini. Mereka pun memiliki sebutan lain untuk pulau seribu budaya itu. Pedagang asal Timur Tengah ini menyebut pulau tersebut dengan dua sebutan, yakni: Dwi Panta dan Samudranta.

Kedua nama itu memiliki makna yang mirip. Dwi Panta artinya ujung samudra dan Samudranta berarti ujung lautan. Hingga pada tahun 1300 masehi, Papua masih berganti-ganti nama. Misalnya, pada tahun tersebut Kerajaan Majapahit menyebutnya dengan sebutan wanin dan sram. Dua nama itu merujuk pada Pulau Onin dan Pulau Seram yang ada di Maluku.

Masa Penemuan Papua hingga Kolonial (1500 M – 1700 M)

Kerajaan Tidore memiliki sejarah yang lekat dengan Papua. Berdasarkan catatan sejarah, Kerajaan Tidore-lah memberikan nama Papua di pulau tersebut. Terdapat beberapa perbedaan pendapat soal kapan tepatnya nama itu melekat. Namun, sejak tahun 1500-an masehi, bangsa Portugis sudah menyebut pulau itu dengan sebutan Papua.

Antonio Figafetta, merupakan orang pertama yang menyebut pulau di timur Indonesia itu dengan sebutan Papua. Menurutnya, ia mendapatkan nama itu kala ia menyambangi pulau Tidore. Dari sana, diketahui bahwa Tidore telah memberikan nama tersebut sekitar awal tahun 1500 masehi.

Berdasarkan Kerajaan Tidore, berasal dari kata Papa-Ua yang artinya tidak bergabung. Maksud dari Kerajaan Tidore merujuk pada masyarakatnya yang tidak memiliki raja yang memerintah. Diketahui kemudian, bahwa Kerajaan Tidore Timur yang menguasai Papua. Wilayah kekuasaannya mencakup wilayah Kepulauan Raja Ampat.

Sejarah menyebutkan bahwa bangsa kolonial Eropa masuk ke Papua pada tahun 1500 masehi. Semua itu bermula saat Alvaro de Savedra, seorang pelancong asal Spanyol menyebut Papua sebagai pulau emas pada tahun 1528 masehi. Isla Del Oro yang artinya pulau emas merupakan nama yang berhasil menggaet bangsa Eropa lainnya untuk bertandang ke Papua.

Nama Guinea

Pertama kali Papua memiliki nama Guinea berasal dari pelaut bernama Inigo Ortiz de Rete. Pada tahun 1545, ia menyematkan nama Nueva Guinea atau Gova Guinea yang artinya Pulau Guinea Baru. Sebutan itu yang kemudian memiliki kaitan dengan penjajahan Belanda.

Nama Niew Guinea digunakan oleh Belanda sebagai terjemahan dari Nueva Guinea atau yang berasal dari bahasa Spanyol. Nama itu mereka gunakan untuk memperkuat kekuasaan mereka pada tahun 1770. Sebelumnya, Belanda berhasil mengusir Spanyol pada tahun 1663 sejak pertama kali mendarat pada tahun 1606.

Belanda kemudian mengunggah nama Niew Guinea pada peta Internasional dan mencetaknya. Itu merupakan awal mula dunia mengenai pulau di timur Nusantara itu sebagai Niew Guinea.

Kontestasi Kekuasaan di Papua (1500 M – 1900 M)

Inggris pula hendak menancapkan jangkarnya di Niew Guinea. Pada tahun 1774, mereka berhasil mengusir Belanda. Mereka bergerak cepat dalam mengakuisisi bagian Barat Papua itu. Mulai dari menguasai Teluk Doreri di Manokwari pada tahun 1793 hingga membagi garis pulau dengan mendirikan Benteng Coronation di sana. Aksi ini mengundang amarah Kamaludin Syah, Sultan Tidore.

Kesultanan Tidore berhasil memukul mundur Inggris pada tahun 1814. Namun, itu tidak lama. Selang 14 tahun setelahnya, giliran Belanda yang hendak unjuk gigi. Mereka mendirikan Benteng Fort Du Bus di Teluk Triton oleh A.J. van Delden atas nama Raja Willem I. Ini merupakan sinyal dari Belanda atas itikadnya menduduki Papua.

Namun, strategi Belanda cukup efektif. Mereka melakukan kerja sama dengan 3 raja lokal, yakni Raja Namatote, Raja Lokaijhia dan Lutu. Dari perjanjian itu, ketiga orang pilihan Belanda tersebut mendapat pengakuan sebagai kepala dari 28 daerah yang mereka miliki.

Tahun 1884, Inggris kembali datang. Mereka berhasil menduduki Papua Barat yang kala itu disebut sebagai Irian Barat. Di tahun yang sama, Jerman berhasil menguasai Timur Laut Irian Barat. Kejelasan soal kekuasaan ini baru menemui titik temunya kala Perjanjian Den Haag pada tahun (1895) dilakukan. Hasil dari perjanjian tersebut adalah pembagian kekuasaan antara Inggris dan Belanda. Irian Barat jatuh ke tangan Belanda dan Irian Timur atau Papua Nugini menjadi milik Inggris.

Berdirinya Papua

Tahun 1900 merupakan masa kebangkitan masyarakat Papua. Hal ini ditandai dengan pengakuan Perserikatan Bangsa-bangsa (PBB) dengan memberikan act of free choice bagi masyarakat Papua pada tahun 1969 untuk menentukan nasibnya sendiri. Namun sebelum masa itu datang, Belanda terlebih dahulu memberi pengaruh pada masyarakat lokal.

Baca juga: Papua Dalam Catatan Masa Lalu Nusantara

Berdirinya sekolah Bestuur oleh Residen JP Van Eechoud pada tahun 1956 menjadi awal dari hal tersebut. Sekolah tersebut bertujuan untuk membangun pendidikan masyarakat Papua. Sekolah itu mencetak cendekiawan muda Papua, salah satunya adalah Frans Kaisiepo, seorang tokoh nasional Indonesia.

Soegoro Atmoprasodjo selaku Direktur Sekolah Bestuur sekolah tersebut mendirikan dewan suku untuk mengkaji sejarah Papua. Dari sana, dewan suku merumuskan nama untuk tanah kelahirannya itu yang diambil dari bahasa lokal, yakni Irian.

Perubahan nama itu tidak hanya simbolis, namun juga politis. Irian, selain berarti ‘bangsa’ dalam bahasa Merauke, juga memiliki makna ‘Ikut Republik Indonesia Anti Nederland’ yang disingkat menjadi IRIAN. Konferensi di Malino-Ujung Pandang pada tahun 1946 merupakan siaran pertama yang menyebut Irian resmi sebagai nama Papua.

Saat Indonesia merdeka pada tahun 1945, Papua masih di bawah kekuasaan Belanda. Ini yang mengawali perhatian PBB terhadap bangsa di Indonesia Timur itu. PBB mendirikan United Nations Temporary Executive Authority (UNTEA) sebagai badan khusus yang menyiapkan act free choice (Penentuan Pendapat Rakyat (Pepera).

Pepera merupakan media untuk menunjukkan pendapat masyarakat untuk memilih nasib mereka. Antara menjadi wilayah Belanda atau Indonesia. Hasilnya Indonesia memenangkan Pepera.

Ragam Alam Bumi Papua

Menurut sejarah geologi, gejala pengangkatan dan penurunan kulit bumi di Papua membuatnya memiliki topografi yang kompleks. Ini menjelaskan bagaimana Papua kaya akan keindahan alam.

1. Dataran Rendah

Mangrove menjadi primadona di dataran rendah Papua. Mangrove tak hanya sekadar rumah bagi keanekaragaman hayati, namun juga berfungsi sebagai penangkal abrasi. Selain mangrove, Papua juga memiliki sungai dan lembah yang tersebar hingga ujung Papua. Sebut saja Mamberamo. Salah satu sungai terkenal yang bermuara di laut Pasifik. Ahli geografi mengena sungai tersebut sebagai depresi Mamberamo-Bawani.

Beralih ke bagian selatan, terdapat sungai Agats, Breza, Lourenz dan Digul. Bagian selatan Papua merupakan wilayah sabana relatif lebih rendah dari wilayah bagian lain. Daerah itu menjadi tempat Kota Merauke berdiri.

Pada wilayah kepala burung, terdapat sejumlah dataran seperti Ransiki, Momi, Oransbari, Warmare dan Prafi. Termasuk pula di sana terdapat dataran Kebar yang terletak di antara zona utara dan zona tengah.

Secara umum, Papua memiliki lima dataran rendah, yakni: Dataran rendah Pesisir bagian selatan Papua, Pesisir Arafura, Pesisir Trans-Fly, Pesisir Teluk Papua, dan Pesisir barat laut Papua. Mereka kaya akan sumber daya alamnya, baik kandungan minyak bumi dan gas, maupun hasil lautnya seperti ikan, udang dan kepiting.

Salah satu sorotan dunia di bagian barat Papua adalah Teluk Bintuni. Dunia menyebutnya sebagai pemilik dari Sungai Amazon kedua di dunia. Teluk Bintuni memiliki luas hutan mangrove mencapai 225.367 hektare. Itu sama dengan 52 persen dari total keseluruhan hutan bakau di Papua Barat.

2. Dataran Tinggi

Sudah menjadi rahasia dunia bahwa Papua memiliki gunung tertinggi di Asia Tenggara, yakni Puncak Jaya. Dengan ketinggian 4.884 meter, ia bahkan mengalahkan Gunung Fuji di Jepang.

Selain puncak jaya, pulau ini memiliki sejumlah pegunungan lainnya yang tak kalah terkenal. Sebutlah Puncak Mandala, Puncak Trikora, Puncak Ngga Pilimsit, Puncak Yamin, Gunung Ulawun, Gunung Karewa, Gunung Korang, dan Gunung Yelia.

Papua memiliki deretan pegunungan yang melingkari daerah pusat. Deretan itu menyambung antara satu dengan lainnya mulai dari Tog Warmari, Pegunungan Lina dan Gunung Genting. Deretan ini masih menyambung hingga deretan gunung yang ada di Papua Nugini, yakni pegunungan Bewani, Torriceli, dan Prince Alexander.

Pada bagian selatan, terdapat deretan pegunungan serupa yakni Pegunungan Kobowre Tijo, dataran tinggi danau Wissel, Lembah Baliem, Pegunungan Bintang, dan bersambung ke Owen Stanlet di Papua Nugini. Pegunungan ini termasuk ke dalam circum Australian mountain system yang artinya pegunungan ini bersambung hingga timur benua Australia.

Kebudayaan Papua

Berbicara soal budaya di Papua tidak akan pernah habis. Bayangkan, untuk bahasa saja, Badan Pembinaan dan Pengembangan Bahasa, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan mencatat 384 bahasa yang berbeda di Papua pada tahun 2017. Dengan bahasa yang beragam, bagaimana dengan kebudayaannya?

Kondisi topografi pulau di timur Indonesia ini memiliki andil dari banyaknya jumlah kebudayaan di sana. Klamer dan Ewing, peneliti dari Leiden University, menyebutkan bahwa hutan, bukit, dan gunung yang tinggi memaksa masyarakat lokal menyebar ke seluruh penjuru pulau. Hasilnya, mereka membentuk kebiasaan dan artefak sesuai dengan lingkungan sekitarnya.

Tentu, saat berbicara kebudayaan, kita tak hanya berbicara soal bahasa. Kebudayaan juga mencakup pakaian adat, rumah adat, tari-tarian tradisional, senjata tradisional, makanan khas Papua, musik tradisional, kerajinan tangan hingga kebiasaan mereka dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Berikut beberapa kebudayaan populer Papua.

Pakaian Adat Papua Beserta Maknanya

Salah satu ciri khas dari pakaian adat Papua adalah kesederhanaannya. Mereka terbuat dari bahan-bahan alami yang dapat diperoleh dari alam. Dikenal sederhana, bahkan hingga saat ini masih ada sejumlah suku yang mengenakannya. Sebutlah salah satunya yang paling terkenal adalah koteka.

Baca selengkapnya: Pakaian Adat Papua Beserta Gambar dan Penjelasannya

Namun, pakaian adat Papua bukan sekadar koteka. Beberapa di antaranya adalah sali, yokal, dan rumbai. Meski sederhana, pakaian adat ini menggambarkan kegagahan dan keanggunan pemakainya.

Pakaian Adat Koteka

Pakaian koteka, misalnya. Melansir dari historia, Ibiroma, seorang pelajar adat dan budaya di Jayapura, menyampaikan makna koteka. Secara umum, koteka melambangkan status sosial dari penggunanya. Terdapat 3 jenis koteka, yakni pelindung kemaluan yang berbentuk melengkung ke depan, melengkung ke samping, dan tegak lurus.

Masing-masing koteka menggambarkan status sosial penggunanya. Koteka yang miring ke depan digunakan oleh ketua klan, sedangkan yang melengkung ke samping digunakan oleh tabib dan pemimpin adat. Masyarakat umum biasanya menggunakan koteka yang tegak lurus. Koteka memiliki nama lain yakni holim.

Pakaian Adat Sali

Pakaian sali juga menjelaskan status dari penggunaanya yang dikenakan oleh perempuan suku Dani. Pembuatan pakaian ini dari kulit kayu yang biasa dikenakan oleh perempuan yang masih lajang.

Pakaian Adat Yokal

Berbeda dengan sali, yokal adalah pakaian adat Papua yang digunakan oleh perempuan yang sudah menikah. Pakaian ini berasal dari masyarakat Papua Barat. Bentuknya menyerupai rok atau kain yang terbuat dari kayu wam yang dipintal dengan rapi. Pakaian ini biasa digunakan sebagai rok dan bagian penutup dada.

Rumbai merupakan pakaian yang paling lazim dikenal. Rumbai adalah rok yang terbuat susunan daun sagu kering. Tak hanya perempuan yang memakai rumbai, namun juga laki-laki.

Penjelasan Serta Filosofi Pakaian Adat Papua

Papua kaya akan tradisinya. Mereka dikenal sebagai masyarakat yang memiliki solidaritas yang kuat antar sesama juga dengan alamnya. Beberapa semangat masyarakatnya yang dikenal antara lain anu beta tubat, iki palek, brapen, hingga ukiran asmat. Tak ayal jika kearifan ini menjadi magnet wisatawan mancanegara.

Semangat gotong royong dapat dipelajari dari Suku Maybrat di Papua Barat. Anu beta tubat merupakan semangat yang dilandaskan pada asas gotong royong. Semangat itu mendorong masyarakatnya untuk memanggul beban hidup bersama. Hingga tahun 2017, kebudayaan ini dicatat sebagai kebudayaan tak benda. Contoh populer kebudayaan ini adalah membayar mas kawin sama-sama dan membayarkan anak sekolah.

Beralih ke Suku Dani, terdapat sebuah rasa persaudaraan dan kekeluargaan yang bagi sebagian orang berada di luar nalar. Iki palek, sebutannya. Menjadi tradisi Suku Dani untuk memotong salah satu jari mereka ketika mereka kehilangan anggota keluarga. Bagi mereka, keluarga adalah segala-galanya.

Selanjutnya adalah brapen atau tradisi bakar batu. Sebuah tradisi yang dikenal hingga mancanegara lantaran kerap disajikan saat festival Lembah Baliem. Brapen merupakan tradisi makan bersama dengan cara masak komunal menggunakan alat tradisional, yakni batu. Acara ini melibatkan seluruh anggota masyarakat, mulai dari laki-laki yang berburu dan perempuan yang memasak. Brapen adalah simbol persaudaraan antaran masyarakat bahkan luar komunitas.

Satu lagi adat yang mendunia adalah ukiran Suku Asmat. Ukiran itu bukan sekadar dekorasi, melainkan cara masyarakat Asmat berkomunikasi dan mengagungkan leluhur. Ukiran biasa mengikuti aktivitas masyarakat Asmat atau menggambarkan sosok agung dari leluhur. Bagi mereka, mengukir patung sama saja dengan mengukir peradaban dan budaya.

Makna Tarian Tradisional Papua

Tari merupakan salah satu warisan budaya masyarakat yang menjadi sorotan warga dunia. Bukan hanya harmoni dari musik dan gerakannya saja, namun juga makna dibalik gerakan tersebut. Sebagian besar masyarakat tahu bahwa tarian masyarakat Papua kerap diartikan sebagai tarian perang.

Meski terdapat sebagian tarian masyarakat Papua adalah tarian perang, namun tidak semuanya seperti itu. Beberapa tarian seperti yospan, wor, tumbutana, dan wutukala memiliki makna yang luar biasa.

Tari Wor

Wor merupakan tari tradisional asal masyarakat Biak, Papua. Dahulu, masyarakat Suku Biak melakukan tarian wor sebagai bentuk upacara religi. Tarian itu menggambarkan siklus kehidupan manusia mulai dari kelahiran hingga akhirnya mati.

Dari tarian itu, dikenal sebuah pepatah asal Papua yang berbunyi Nggo Wor Baindo Na Nggo Mar yang artinya, tanpa upacara atau pesta maka adat akan layu. Pepatah itu menjadi salah satu semangat munculnya tarian yospan atau yosim. Pada tahun 1960, terdapat sebuah tarian kontemporer yang merupakan gabungan dari tari pancar dari Biak dan tari yosim dari Serui.

Tari Yospan

Baca selengkapnya: Tari Yospan, Tari Persahabatan Rakyat Papua

Senada dengan wor, yospan merupakan tarian pelindung budaya. Bedanya, gerakan dalam tarian yospan lebih luwes dan lincah. Pesertanya pun kebanyakan anak muda sebagai simbol menjaga budayanya.

Tari Tumbutana

Selanjutnya adalah tarian tumbutana sebagai bentuk resolusi konflik.Tradisi ini dimulai dari Suku Kimaam yang ada di ujung pulau Papua. Tumbutana merupakan tarian yang terdapat dalam sebuah tradisi yang disebut ndambu. Masyarakat Kimaam mengartikan ndambu sebagai sebuah kompetisi asal klan untuk menunjukkan kebolehan kelompoknya.

Kompetisi ini adalah kompetisi yang sehat. Mereka berlomba dalam hasil bumi. Di akhir acara, mereka melakukan pesta panen hasil bumi dengan melakukan tarian tumbutana. Tarian itu bermakna persaudaraan di mana seusai kompetisi, tidak ada yang lebih indah dari persatuan.

Tari Wutukala

Daro Suku Moy di Sorong, terdapat tarian wutukala sebagai bentuk syukur mereka. Sebagian besar masyarakat Suku Moy adalah nelayan. Kala mereka mendapatkan hasil yang melimpah, mereka bersyukur dengan melakukan tarian tersebut di pantai.